Gara-gara Bawang Putih




Ken    Kenangan yang tak terlupakan tepatnya di bangku kelas 4 (Empat) SD Inpres, 23 tahun lalu.
           Dengan  murid yang sangat padat, semeja diduduki 3 orang murid.
           Dapatlah anda bayangkan betapa sempitnya kami belajar, namun karena kami masih cungkring it's no problem for us, enjoy lah..
              
D        Diana    : “ Richard, karena kamu lelaki sendiri diantara aku dan wiwik. Ayo ambil bangkumu di kelas    sebelah!”
R         Richard : “ Aduh, malas sekali… sudah.. sudah.. bagaimana kalau kita bertiga duduk di dua bangku ini”
           Diana    : “ Okay, asal kamu duduk ditengah.. saya tidak mau duduk ditengah”
           Wiwik   : “ aku juga tidak mau” (sambil memainkan pensil yang lagi ngetren jaman itu, yang ujungnya ada bulu2)
           Richard : “ Ya sudah…… “ (melemas)

Bu guru pun tak kunjung tiba, kelas semakin gaduh.. para murid cowok sibuk bermain kartu gambar (mirip kartu remi berbagai karakter yang lagi ngetren satria baja hitam) yang kala itu harganya 25rupiah.
Beberapa menit kemudian, bu guru yang super duper galak tiba..
Hmm.. ditangan kanannya memegang rotan panjang, siap-siap deh pantat kita bakalan di hajar kalo ga bisa menjawab soal matematika di papan tulis kapur.
Sereeem… kamipun tegang, ibarat jarum jatuh pun terdengar..

Ari            : Semua berdiri, beri salam..
Murid     : Selamat pagi Ibu Guru!!!
Bu Guru  : Hmmmm… selamat pagi.. semua duduk!
Muridpun duduk atas perintah sang Guru
Bu Guru  : Hari ini, ibu tidak mengajar dikarenakan kondisi kesehatan ibu yang tidak baik.. ibu akan memberikan soal kepada kalian, masing-masing akan mengerjakannya di papan tulis. Tidak ada yang membawa buku contekan. Ketua kelas bagikan soalnya, kalian diberikan soal yang berbeda-beda.

Murid pun ketakutan, panik.. ada yang langsung buka buku cari contekan, ada yang langsung mengerjakan..
Urutan pertama, kedua dan ketiga  segera menyeselaikan tugas yang diberikan di depan kelas..
Lama sekali mereka mengerjakannya, dalam hati kami semua segera bel usai kelas berbunyi..

Giliran si Delvin, anak yang bandelnya minta ampun.. biang keladi disetiap mata pelajaran..
Maju kedepan.. diberikan soal dan ketakutan melanda..
Dengan gemetar si doi ambil kapur tulis, menulis soal
“Intan mempunyai hutang Rp 8.500,00.
  Ia sudah mengembalikan Rp 5.500,00.
  Ia berhutang lagi Rp 5.000,00.
  Berapakah hutang Kamal sekarang?

Memakai tata Bahasa pengerjaan soal matematika, delvin pun menulis
Diketahui : Hutang lama Rp. 8.500,-
                      Kembali Utang Rp. 5.500,-
                      Hutang lagi Rp. 5.000,-
Ditanya  :    Hutang sekarang?
Penyelesaian :

Waktu berjalan… sudah 6 menit delvin belum mampu menulis lanjutan penyelesaiannya.
Teman-teman disampingnya sudah bergantian mengerjakan soal.
Entah apa yang di makan bu guru, dari tadi mulutnya mengunyah.
Ada yang dikupas, nguyah lagi… beberapa murid yang duduk di baris depan melongo memperhatikan sang guru..

Bu guru : “ Delvin…. Belum selesai dari tadi yaa??” (nada sudah mulai meninggi)
Delvin   : Garuk- garuk kepala

Tiba giliran Richard… super cerdik…

Richard mengambil kapur tulis, berdiri disamping Delvin..
Menulis soal :

Dengan santai Richard menyelesaikan , penjumlahan bersusun.

Delvin : “ Richard, ibu guru curang.. kamu di kasih soal gampang banget.. aku susah sekali soalnya.. Bu guru bukannya menjelaskan lagi, malah asyik makan bawang putih bau itu..
  Coba kamu liat gayanya makan.. matanya sudah merah.. pasti mulutnya bau…

Richard : Membuka matanya lebar-lebar ke arah Delvin.. Bu guru dengar percakapan mereka.


Richard : “ Bu guru, sudah selesai…”
                Dengan menyeletuk ke bu guru, “ Ibu guru ,suka makan bawang putih?”

Ibu Guru : kaget… dan membentaki Richard..
                  “ Ayo duduk, jangan lancang ya!”

Ternyata “ Cemilan” yang dari tadi dikunyah dan diperhatikan anak-anak ya bawang putih itu.
Entah untuk apa khasiatnya, murid-murid pun tak paham.
Hmm… ternyata bau yang dari tadi mengintari ruang kelas bersumber dari “ cemilannya” ibu guru.

Ibu Guru : “ Delvin… kamu ini tidak pernah belajar… ketahuan soal begitu saja kamu tidak dapat  mengerjakannya…” besok panggil orang tua kamu menghadap ibu”

Dan sebelum duduk, satu belaian rotan jawa mendarat di pantat gendutnya delvin..
Antara mau tertawa atau ketakutan melihat kejadian antara bu Guru dan Delvin..

Ibu Guru : “ Saya sedang sakit kepala hari ini, jadi kalian jangan macam-macam.. atau orang tua  kalian saya panggil.. “
                 
Doa anak-anak terkabul.. Bel istirahat berbunyi..
Ibu Guru : “ Untuk kalian yang belum mendapatkan giliran menyelesaikan soal.. minggu depan giliran kalian”.. sampai jumpa

Murid : “ Baik bu… Selamat Siang Ibu Guru”

Berhamburan murid-murid keluar kelas..
Kejadian “ Cemilan” Ibu guru menjadi tranding topic percakapan mereka.

Jhoni    : “ Kira-kira untuk apa ya bu guru makan bawang putih mentah?”
Desi     : “ Pernah aku mendengar percakapan bibiku, kalau bawang putih itu obat. Tapi ga tau untuk sakit apa..”
Delvin  : “ Ah.. bu guru ga punya uang untuk beli biscuit kali”

Murid yang lain tertawa terbahak-bahak..

Bel berbunyi tanda masuk kelas

Ari           : “ Delvin, jangan lupa besok mamah kamu wajib bertemu dengan bu Tuti loh.. di  perpustakan beliau marah-marah”
Delvin     : “ Baik komandan Ari, besok saya minta mamah sekalian membawakan bawang putih untuk beliau “
Murid-murid :  hahahaha
Kelaspun berisik, tidak ada guru bertugas.. hingga jam sekolah berakhir..
Richard : “ Sampai jumpa manteman… Diana, besok giliranmu angkat kursi yaa”
Diana    : “ Enak aja pemalas”

Sentia  : “ Dadah teman teman”

Di rumah Delvin….
Delvin     : “ mah besok sibuk?”
Mama     : “ Tidak, kenapa lagi… apa yang kamu perbuat di sekolah lagi delvin”

Mama dengan curiga melototi si Delvin, ternyata sudah berulang kali delvin bikin ulah.

Delvin     : “ kali ini, pelanggaran delvin tidak separah waktu lalu mah… Bu guru mungkin yang lagi ga punya uang.. kasian mah.. cemilannya bawang putih.. kalau mamah punya kelebihan bawang putih, bawa kesekolah ya mah.. sapa tau bu Tuti ga jadi marah”
Mama     : ?????#e$@e## melongo

Dalam sebulan, ada saja kenakalan yang dia buat.

Bulan kemarin misalnya, mama di suruh bayar utang makan di warung oma lin..
Setiap jam istirahat, selalu di ambil nasi uduk buatan oma lin dengan harga Rp. 50,- kala itu..
Tapi itu ga pernah dibayar, uang jajannya dipakai untuk beli parasut plastic dengan orang2an dibawahnya (mainan terjun payung dari kertas kresek)
Kalau diminta, jawabnya… minta mama aja..
Karena oma lin baik hati dan ga tegaan, ya oma beri aja..
Akhir bulan baru dilaporkan ke pak Marthin wali kelasnya.


Ada lagi yang lebih parah, beberapa bulan lalu..
Mama di panggil Guru Pendidikan Jasmani (Penjas, Red : Guru olah raga)
Karena ga bawa baju, dia make baju olah raga milik temannya si rendi..
Rendi kebingungan bajunya tiba-tiba hilang dari dalam laci meja.

Delvin              : “ Kamu lupa bawa kali ren…”
Rendi               : “ Enggak, tadi pagi saya simpan di dalam laci.. mana sebentar kita bermain kasti lagi”
Delvin              : “ Sudah, kamu nonton aja.. atau olah raganya make seragam aja.. gampang kan”
Rendi               : “ okelah, aku lapor dulu ke pak Guru”

Setelah olah raga usai, si Rendi kaget baju olah raganya sudah ada di dalam laci lagi.. pas dibuka tas kresek tadi.. udah bau asem keringat entah siapa yang pakai.
Rendi mengadu ke Pak Marthin dan Pak Andre guru olah raga..

Rendi   : “ Pak.. baju saya tiba-tiba ada di dalam laci.. tapi udah bau keringat.. kayaknya  ada    yang pakai tadi pak “
Rendi mau nangis ga jadi nangis…
 Richard                     : “ Eh anak cowok tukang ngadu, jangan nangis dong.. malu sama kucingnya  oma Lin “
Oma lin punya kucing namanya ketty, murid-muridnya suka main sama si ketty.. mau dipukul di cubit, di tendang,, si ketty adem aja ga pernah balas nyakar, kabur atau nangis..

Murid-murid       : “ hahaha.. kalah sama si ketty”
Pak Marthin  : “ Tenang Rendi, bapak akan selesaikan..
                          Anak-anak mari semua jujur, perbuatan siapa ini..
                          Teman-teman adalah Anak yang jujur bukan.. pahlawan tidak ada yang dihargai dengan ketidak jujuran.. yang tidak jujur berarti bukan pahlawan, yang tidak jujur mengakui kesalahan dan tidak ada itikad untuk meminta maaf itu namanya Penjahat.
Pak Andre     : “ Baik.. kalau tidak ada yang mengaku, bapak akan periksa isi tas kalian masing-masing.. akan ketahuan siapa yang tidak membawa baju olah raga tadi.
Apabila ketahuan maka, dia akan bapak Hukum selama jam pelajaran olah raga berlangsung.

Dari ujung ke ujung, pak Marthin dan Pak Andre dibantu dengan Ari sang Ketua kelas memeriksa isi tas para murid.
Seperempat kelas sudah di periksa, giliran pak Andre membuka tas Delvin..
Namun delvin ijin ke toilet.

“Tas siapa ini ??” Tanya pak Andre…
“ Delvin pak” Jawab Tissya, teman sebangku delving

Pak andre memeriksa tasnya, tidak ada baju olah raga.
Pak Andre pindah ke murid lain

Saat delvin kembali, Pak Andre melarang Delvin untuk duduk di mejanya.
Pak Andre :  “ Delvin, berdiri di depan “

Sampai semuanya selesai diperiksa.
Pak Andre         : “ Mana baju olah ragamu?? Kamu tadi olahraga kan?”
Delvin               : “ Iya pak..”
Pak Andre         : “ Sekarang mana baju olah ragamu”
Delvin               : “ sudah saya kembalikan pak, sebenarnya… sebenarnyaa tadi saya memakai punya Rendi pak Guru”
Pak Andre         : “ kenapa kamu melakukan itu, kenapa kamu tidak jujur?”
Delvin               : “ Maaf pak, saya lupa membawanya dan saya sangat ingin bermain kasti,”
Pak Marthin      : “ kamu sangat keterlaluan untuk Rendi, Delvin dan kamu tidak mengakui dari awal.. besok panggil orang tua kamu menghadap saya”
Delvin               : “ Maaf pak…. Tapi saya takut sama mama dan papa pak”
Pak Marthin      : “ Itu hukuman atas ketidak jujuran dan kenakalan kamu.. besok jam 10 orang tua harus bertemu dengan Bapak!”

Hmm Delvin, ada saja kenalakannya..

Keesokan harinya, sebelum jam 10 pagi. Mama sudah stay di depan ruang guru.

Mama               : “ Selamat pagi Bu.. bolehkah saya bertemu dengan bu tuti?”
Ibu Wina           : “ Selamat pagi bu, ada bu.. mamanya siapa ya bu?”
Mama               : “ saya mamanya Delvin Kelas 4B bu, “
Ibu Wina           : “ oh mamanya Delvin.. mari saya antarkan ke Bu tuti”
                           Kalau masalah dengan ibu Tuti, dibawa santai aja bu..
Ibu Wina senyum-senyum simpul menahan tawa

Ibu Wina          : “ Ibu tuti.. Orang tua Delvin ingin bertemu “
Ibu Tuti             : nada Jutek, “ Iya suruh masuk..”
Ibu Wina          : “ Silahkan Bu”
Mama               : “ Terima kasih ibu”

“ Permisi bu, selamat pagi.. perkenalkan saya ibunya Delvin” perkenalan awal mama dengan Ibu tuti
Ibu tuti            : tanpa basa basi , “ Saya tidak suka dengan Delvin ibu, kemarin saya memukul pantatnya dengan rotan. Saya sudah tahu dia anak nakal dikelas 4C”
Mama              : “ Mohon maaf atas kenakalan delvin, apabila delving salah tidak mematuhi perkataan ibu, silahkan bu.. saya tidak masalah.. karena disekolah, Ibu adalah orang tua anak saya.. kalau boleh tau, kesalahan delvin apa bu?”
Ibu tuti            : “saya merasa tersinggung karena dikatakan oleh Delvin mulut saya bau bawang putih.. dan satu lagi tolong dilatih di rumah matematikanya, sama sekali tidak bisa mengerjalannya malah usil di depan kelas”
Mama              : mengusap keringat dan menahan tawa..
                        “ ohh ibu, mohon maaf bu… baik bu akan saya tegur dan latih lagi matematikanya.”
Ibu tuti           : “ baik, itu saja ibu yang ingin saya katakan. Ibu boleh kembali ke rumah!”
Mama              : “ Terima kasih ibu, selamat siang.. “

Mama meninggalkan ruangan dan kembali pulang..
Namun belum sampai depan gerbang sekolah, mama di tahan oleh satpam sekolah (Pak Didit)
Pak Didit          : “ selamat siang ibu, bagaimana sudah ketemu dengan Ibu tuti?”
Mama              : “ sudah pak, ada-ada aja si Delvin.. Nakal banget.. malu saya bolak balik sekolah”
Pak Didit          : “ biasalah bu, anak sekolah ada aja, yang penting bukan masalah besar kan bu. Apalagi berurusan dengan Ibu tuti.. rata-rata murid-murid sudah dipanggil orang tuanya, padahal hal sepele… maklum orang tua, hipertensi sedang di idap jadinya jutek mulu bu..
Mama              : “ oh astaga..” mama sudah bisa menyimpulkan penyebab marah-marahnya Ibu tuti
Pak Didit          : “ Setiap hari obatnya ya itu bawang putih, dikunyah macam dukun saja.. hahahah”
Mama              : “ haha.. ah pak Didit awas dipanggil orang tuanya juga loh!
                        Saya pamit dulu ya pak, selamat siang”
Pak didit          : “ baik bu, silahkan”

Mama pulang kerumah dengan senyum nahan tertawa..
Gara-gara cemilan bawang putih toh..

Hahahahahah

 





                       





0 comments:

Posting Komentar

Archives

Ada kesalahan di dalam gadget ini

My Friend's

About Me

Foto Saya
Rivi
Cewek yg lahir pada tgl 12 Maret setelah kemerdekaan RI (ya.. ealah) hehehe... Lebih tepatnya tahun '85 yang lalu... dibesarkan di kota tercinta ku, Ambon Manise.... (kyk gula...) dr seorang Papa yg asli org Ambon 'en Mami yg asli org Malang... so, klo di campur jadinya JAMBON.. Anak bungsu dari berbagai saudara yang ada di pelosok daerah yang berjajar pulau-pulau..(byk ye....) uda selesai sekolah dan sekarang uda kerja, (tp blm selesai lho!!!;P) blm nikah, dan akan menikah (bentar lg, mo lepas masa single..malu nieh) bagi teman's semua yang mau kenalan lebih lanjut.. boleh deh...
Lihat profil lengkapku

Daily Calendar

Ada kesalahan di dalam gadget ini